Militer Israel Baku Tembak di Perbatasan Lebanon


SUARA DESA -

PM Benjamin Netanyahu menyatakan bahwa militer Israel telah menembaki gerilyawan Hizbullah yang berusaha menyusup ke wilayahnya. 

Melansir laman BBC, Selasa (27/7/2020), Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan hingga empat militan melintasi perbatasan di wilayah Gunung Dov, bagian dari Dataran Tinggi Golan Suriah yang diduduki Israel.

Sebuah pernyataan Hizbullah mengatakan mereka tidak terlibat dalam bentrokan apa pun, justru sebaliknya menyalahkan musuhnya. 

Daerah itu tegang selama beberapa hari setelah kematian seorang pejuang Hizbullah.
Mereka terbunuh dalam dugaan serangan udara Israel di Suriah. 

Israel, yang tidak membenarkan atau membantah melakukan serangan pada Senin lalu dini hari, telah memperingatkan Hizbullah untuk tidak membalas.

IDF mengatakan "para teroris melarikan diri kembali ke Lebanon" setelah ditembak pada hari Senin.

Netanyahu, dalam pidato yang disiarkan di televisi, mengatakan ia mengambil "pandangan serius tentang upaya ini untuk menyusup ke wilayah kami".

Dia menambahkan: "Hizbullah dan Lebanon memikul tanggung jawab penuh atas insiden ini dan setiap serangan dari wilayah Lebanon terhadap Israel. Hizbullah harus tahu bahwa itu sedang bermain api."

Media Israel, mengutip sumber militer yang tidak disebutkan namanya, mengatakan sel Hizbullah berencana untuk menyerang pos IDF. 

Laporan-laporan itu mengatakan Israel telah melacak mereka dan pasukannya melepaskan tembakan begitu gerilyawan menyeberangi apa yang disebut Garis Biru - batas yang diakui PBB antara Israel dan Lebanon.

Laporan mengatakan tentara Israel menembakkan peluru artileri di belakang mereka. Tidak ada laporan korban di pihak Lebanon.

Hizbullah, yang dipersenjatai berat dan didanai oleh musuh bebuyutan Israel yaitu Iran, adalah angkatan bersenjata paling kuat di Libanon bersama tentara Lebanon. 

Kelompok ini beroperasi terutama di selatan negara itu dan bersama dengan sekutu politiknya, merupakan kekuatan yang berpengaruh dalam pemerintahan.

Pernyataan Hizbullah mengatakan para pejuangnya tidak terlibat dalam bentrokan, penembakan atau infiltrasi pada hari Senin, dengan mengatakan "itu hanya satu pihak, yang merupakan musuh yang ketakutan, cemas dan tegang".

Namun, pernyataan itu memperingatkan bahwa respons terhadap kematian pejuangnya adalah "pasti akan datang".

Israel dan Hizbullah merupakan musuh bebuyutan yang bertempur dalam perang selama sebulan di tahun 2006 setelah Hizbullah membunuh delapan tentara Israel dan menculik dua lainnya dalam serangan lintas batas.

Konflik yang terjadi kemudian menewaskan sekitar 1.191 orang - kebanyakan warga sipil - di Lebanon, dan 121 tentara serta 44 warga sipil di Israel.


No comments

Powered by Blogger.