Wuhan Pulih dari Virus Corona COVID-19, Wisatawan Kembali Ramai Berkunjung

 
SUARA DESA -

Turis dari sejumlah wilayah di China telah menunjukkan minat besar untuk kembali mengunjungi Wuhan, Provinsi Hubei. 

Saat ini, operator tur dari provinsi lain telah diizinkan untuk melanjutkan penyelenggaraan tamasya untuk membantu pelancong menemukan keindahan kota setelah pulih dari pandemi Virus Corona baru. 

Pada hari Sabtu, bus-bus yang mengangkut sekitar 500 wisatawan dari provinsi Henan tiba di lokasi pemandangan padang rumput Mulan di Wuhan. Demikian seperti dikutip dari laman ECNS, Selasa (28/7/2020). 

Mereka adalah kelompok wisatawan terbesar dari provinsi lain yang diterima kota itu sejak Hubei memutuskan untuk membuka kembali pasar wisatawannya kepada para operator wisata di seluruh negeri pada 17 Juli setelah situasi pengendalian wabahnya stabil.

Wuhan, kota yang paling terpukul oleh wabah COVID-19 di China, dikunci pada 23 Januari. Akibatnya, operator tur dilarang melakukan kunjungan ke kota itu.

Namun, sejak 2 Juni, semua distrik di Wuhan telah dikategorikan sebagai daerah berisiko rendah.

"Meskipun kota itu dibuka kembali pada 8 April, orang-orang masih ragu apakah kota itu aman atau jika wabah mungkin melambung, jadi saat itu tidak banyak wisatawan. Sekarang keraguan mereka telah dihapus," ujar Lu Ming, asisten wakil manajer tujuan wisata padang rumput Mulan.

Seperti yang disyaratkan oleh pemerintah kota, tempat-tempat wisata harus menjaga jumlah pengunjung di bawah setengah dari kapasitas harian yang dirancang sebagai bagian dari langkah-langkah pengendalian epidemi yang sedang berlangsung, kata Lu.

"Bahkan di bawah pembatasan seperti itu, jumlah wisatawan dari provinsi lain, sejak 17 Juli, mencapai 80 persen dari periode yang sama tahun lalu," kata Lu. 

"Tidak ada keraguan bahwa kami akan menerima lebih banyak pengunjung dari seluruh Tiongkok di masa depan."

Jia Chao, manajer operator tur dari Zhumadian, Henan, mengunjungi Wuhan terlebih dahulu untuk melihat situasi pengendalian epidemi di kota untuk dirinya sendiri sebelum mengatur grup wisata yang beranggotakan 57 orang.

"Disinfeksi rutin setiap hari di hotel, bahkan termasuk membersihkan pegangan pintu kamar, yang membuat saya dan para tamu merasa diyakinkan tentang upaya pengendalian epidemi Wuhan," kata Jia.

Banyak orang telah belajar lebih banyak tentang Wuhan setelah melihatnya hampir setiap hari di berita ketika kota itu berjuang melawan COVID-19. 

Karena mereka juga menyaksikan pemulihan kota, Jia mengatakan dia tidak terkejut melihat bagaimana tur kembali populer sejak kota ini berangsur pulih. 

Zhang Yaqing, manajer operator tur dari Xinyang, Henan, baru-baru ini mengorganisir 250 orang untuk mengunjungi Wuhan.

"Saya menerbitkan jadwal tur pada Kamis sore dan semua tempat dipenuhi Jumat pagi," katanya.

Pada hari Jumat, lebih dari 80 persen dari 425 hotel berbintang di Hubei telah kembali beroperasi, dan 339 dari 421 tempat indah kelas A di provinsi itu terbuka untuk wisatawan, menurut pemerintah provinsi.


No comments

Powered by Blogger.