Azerbaijan Klaim Hancurkan 2 Lokasi Situs Rudal Milik Armenia


FOTO : Tentara Armenia menembakkan meriam ke arah Azerbaijan di Republik Nagorno-Karabakh, Azerbaijan, Selasa (29/9/2020). (Sipan Gyulumyan/Armenian Defense Ministry Press Service/PAN Photo via AP).

 
SUARA DESA - 
 
Azerbaijan mengklaim bahwa mereka menghantam dua lokasi peluncuran rudal di Armenia, di tengah pertarungan memperebutkan wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan.
 
Dikutip dari laman DW.com, Kamis (15/10/2020) Azerbaijan mengklaim bahwa sistem rudal balistik dan sistem roket di lokasi tersebut menargetkan wilayah sipil.
 
Kementerian pertahanan Armenia mengkonfirmasi bahwa situs-situs di Armenia telah diserang.
 
Dikatakan, pihaknya "berhak menargetkan instalasi militer dan gerakan tempur apa pun di wilayah Azerbaijan."
 
Gencatan senjata antara tetangga yang bertikai disepakati pada Sabtu setelah 10 jam pembicaraan, ditengahi oleh Rusia. Kedua belah pihak sejak itu mengklaim satu sama lain telah melanggar perjanjian.
 
Pertempuran pecah pada 27 September 2020. Sejak itu, lebih dari 400 orang tewas dalam perebutan wilayah yang diperebutkan tersebut.
 
Nagorno-Karabakh secara resmi merupakan bagian dari Azerbaijan, tetapi di bawah kendali pasukan etnis Armenia yang didukung oleh Armenia sejak berakhirnya perang separatis pada tahun 1994.
 
Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengimbau para menteri pertahanan Azeri dan Armenia untuk "sepenuhnya memenuhi komitmen" gencatan senjata.
 
Sistem peluncuran rudal dikerahkan di wilayah Armenia yang berbatasan dengan distrik Kalbajar Azerbaijan, wilayah Nagorno-Karabakh.
 
Situs peluncuran pertama ditujukan ke kota-kota di Azerbaijan, Ganja, Mingachevir dan daerah berpenduduk lainnya, menurut klaim dari kementerian pertahanan Azerbaijan.
Namun, Armenia membantah menargetkan warga sipil.
 
"Serangan itu dilakukan hanya berdasarkan asumsi bahwa peralatan subjek itu diduga akan menyerang permukiman sipil Azerbaijan," kata juru bicara kementerian pertahanan Shushan Stepanyan di Twitter.
 
Baik Azerbaijan maupun Armenia mengklaim pihak lain melanggar ketentuan gencatan senjata dan terlibat dalam provokasi.
 
Presiden Azeri Ilham Aliyev mengatakan bahwa Azerbaijan melanjutkan operasi militer untuk membebaskan wilayah di Nagorno-Karabakh, kantor berita Rusia Interfax melaporkan. 
 
Aliyev juga menuduh Armenia mencoba menyerang jaringan pipa gas dan minyaknya, dalam sebuah wawancara dengan penyiar Turki Haberturk.
 
Perdana Menteri Armenia Nikol Vovayi Pashinyan memberikan pidato dan menyerukan Azerbaijan dan pendukungnya, Turki, "untuk menghentikan agresi mereka."

Kementerian pertahanan Nagorno-Karabakh menuduh pasukan Azeri melancarkan serangan artileri dan roket di beberapa daerah.

Pejabat pertahanan di daerah kantong mengatakan pasukan mereka telah menembak jatuh jet tempur Azeri Su-25, klaim yang ditolak Azerbaijan.

Sementara itu, penjualan senjata dari Ankara ke sekutunya telah meningkat enam kali lipat tahun ini, dengan penjualan drone dan peralatan militer lainnya naik menjadi $ 77 juta (€ 65,5 juta) bulan lalu saja, sebelum pecahnya konflik di Nagorno-Karabakh.

Data yang dikumpulkan oleh Majelis Eksportir Turki, yang mengelompokkan lebih dari 95.000 perusahaan pengekspor di 61 sektor, menunjukkan Azerbaijan membeli peralatan pertahanan dan penerbangan senilai $ 123 juta dari Turki selama sembilan bulan pertama tahun 2020.
 
 
 

No comments

Powered by Blogger.