Abaikan Peringatan BMKG, 2 Perahu Nelayan Tenggelam di Perairan Gorontalo

FOTO : Ilustrasi.

SUARA DESA -
 
Peringatan dini potensi gelombang tinggi di perairan Provinsi Gorontalo yang dikeluarkan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) setempat, ternyata tidak membuat para nelayan mengurungkan niatnya melaut. 
 
Akibatnya dua perahu yang ditumpangi 7 orang nelayan di sekitar perairan Teluk Tomini, Pulau Lahe, Kecamatan Marisa, Kabupaten Pohuwato, tenggelam diterjang gelombang tinggi, Minggu (14/2/2021). Gelombang tersebut datang secara tiba-tiba dan menghantam kapal mereka hingga terbalik.
 
Perahu bahkan tidak mampu mengendalikan gelombang laut karena datang bersama badai dan angin kencang. Beruntung ketujuh nelayan tersebut masih bisa menyelamatkan diri dengan cara berenang ke tepian pulau yang tidak jauh dari lokasi kecelakaan.
 
"Setelah mendapat informasi kami langsung bergerak ke lokasi kejadian," kata Kepala Bidang Penanggulangan Bencana (BPBD) Pohuwato, Iswan Gau.
 
Setibanya di lokasi, kata Iswan, pihaknya melihat ada dua perahu nelayan yang sudah terbalik dan rusak, bahkan salah satunya sudah tenggelam.
 
"Mereka berhasil selamat dan langsung kami evakuasi ke daratan menggunakan perahu karet," ujarnya.
 
Iswan mengimbau masyarakat, khususnya nelayan, agar mau mematuhi peringatan dan pemberitahuan dari BMKG. Menahan diri untuk tidak melaut dalam beberapa hari lebih baik, mengingat cuaca buruk masih terus melanda wilayah Pohuwato dan sekitarnya.
 
Editor : Diko

 

No comments

Powered by Blogger.