Banjir dan Longsor Terjang Pesisir Selatan, Jalur Sumbar-Bengkulu Putus Total

Foto : Banjir di Kabupaten Pesisir Selatan, Sumbar. (Liputan6.com/Novia Harlina)

SUARA DESA -

Tingginya curah hujan di sejumlah wilayah Sumatera Barat menyebabkan banjir dan longsor menerjang Kabupaten Pesisir Selatan, Jumat (17/12/2021) sore. Bencana alam tersebut juga mengakibatkan putusnya akses antara Sumbar dan Bengkulu.

Kabid Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumbar, Rumainur mengatakan longsor terjadi di Bukit Pulai Kenagarian Batang Kapas Pesisir Selatan.

Akses jalan yang menghubungkan kedua provinsi itu tak bisa dilalui, kata Rumainur karena material longsor menutupi badan jalan.

Tak hanya longsor, banjir juga melanda sejumlah daerah di Kabupaten Pesisir Selatan, yakni Batang Kapas, Lengayang, Lakitan, Pelangai, Air Haji, Tapan dan Silaut.

"Iya hujan sejak kemarin, daerah paling parah terdampak banjir yakni Tapan," katanya, Jumat (17/12/2021).

Untuk ketinggian air, juga beragam. Dirinya masih menunggu data dari Pusdalops Kabupaten Pesisir Selatan, karena saat ini petugas fokus untuk mengevakuasi warga terdampak banjir.

Sebelumnya Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Minangkabau telah mengeluarkan peringatan dini potensi hujan intensitas tinggi di sejumlah daerah di Sumbar.

"Potensi hujan masih terjadi tiga hari ke depan," Kepala Seksi Observasi dan Informasi, Yudha Nugraha, Rabu (14/12/2021).

Oleh sebab itu, pihaknya mengimbau masyarakat agar mengurangi aktivitas di luar rumah saat hujan, agar terhindar dari bencana yang bisa terjadi seperti banjir dan longsor serta pohon tumbang.

"Dengan kondisi cuaca seperti ini potensi bencana tentu bisa terjadi, seperti beberapa hari lalu di Kota Padang," tambahnya. (*)

 

 

No comments

Powered by Blogger.