Korban Tewas Akibat Serangan Desa-Desa di Nigeria Mencapai 150

Foto : Personel keamanan di negara bagian Plateau pada 12 April setelah rumah-rumah dibakar selama serangan oleh bandit dan pemberontak. (AFP)

SUARA DESA -

Korban tewas akibat serangan di desa-desa di negara bagian Plateau Nigeria telah melonjak menjadi 154 dan diperkirakan 4.800 orang telah meninggalkan rumah mereka karena takut akan kekerasan lebih lanjut.

Penduduk desa diserang oleh orang-orang bersenjata dengan sepeda motor yang menembak secara sporadis ke rumah-rumah dan bisnis selama amukan pada hari Minggu di negara bagian Plateau tengah, Nigeria. Demikian seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Kamis (14/4/2022).

Rumah-rumah dan toko-toko dibakar habis dan orang-orang yang mencoba melarikan diri dan bersembunyi dikejar dan ditembak, mayat mereka baru ditemukan dalam beberapa hari terakhir, kata pejabat setempat.

“Semua dalam semua yang kami miliki dalam catatan kami [jumlah] dari mereka yang tewas pada 154, termasuk yang ditemukan di semak-semak,” kata Ya'u Abubakar, seorang anggota dewan senior distrik pedesaan Garga di daerah pemerintah daerah Kanem di Plateau.

Korban tewas sekarang tiga kali lebih tinggi dari yang dilaporkan sebelumnya.

Abubakar mengatakan penguburan massal sedang berlangsung karena masyarakat yang terkejut di daerah itu mencoba berdamai dengan pembantaian itu. Tentara telah dikerahkan untuk mengejar orang-orang bersenjata.

Menteri Penerangan Nigeria Lai Mohammed mengatakan kepada wartawan bahwa geng kriminal bersenjata dan pejuang Boko Haram bertanggung jawab atas serangan itu.

"Apa yang terjadi sekarang adalah bahwa ada semacam jabat tangan yang tidak suci antara bandit dan pemberontak Boko Haram," kata menteri.

Secara lokal dikenal sebagai bandit, geng penjahat ini telah meneror penduduk desa selama bertahun-tahun melalui penculikan untuk mendapatkan uang tebusan. 

baru-baru ini menjadi lebih brutal, membunuh dan menjarah komunitas di mana agen keamanan negara jarang terlihat.

Serangan seperti itu tidak umum di negara bagian Plateau, kata para pejabat. Lebih dari 4.800 orang telah melarikan diri dari rumah mereka setelah serangan di lima desa di negara bagian Plateau tengah.

Menteri Urusan Kemanusiaan Nigeria Sadiya Umar Farouq mengatakan dia memerintahkan pengiriman segera bahan-bahan bantuan termasuk makanan, air, selimut dan kelambu untuk para korban yang terlantar.

“Lima komunitas termasuk Kyaram, Gyambau, Dungur, Kukawa, desa Shuwaka di bawah Distrik Garga diserang … puluhan dilaporkan tewas selama kekacauan itu,” kata seorang juru bicara menteri.

“Jumlah Pengungsi Internal (IDP) dikatakan lebih dari 4.800, sebagian besar terdiri dari perempuan dan anak-anak,” tambah juru bicara itu dalam sebuah pernyataan.

Nigeria, negara terpadat di Afrika dengan 206 juta orang, telah memerangi kekerasan di bagian utaranya yang bermasalah. Aliansi antara kelompok kriminal dan pemberontak dapat memperburuk krisis, kata Oluwole Ojewale dari Institut Studi Keamanan yang berfokus di Afrika.

Kemitraan antara kelompok-kelompok itu “mungkin mendorong serangan lebih lanjut terhadap warga sipil tak berdosa dan infrastruktur negara,” ketika para pejuang memindahkan pemberontakan mereka di luar timur laut di mana mereka sebagian besar telah dibatasi selama bertahun-tahun, kata Ojewale.

Sebelumnya, sedikitnya 200 orang di negara bagian Zamfara di barat laut Nigeria telah tewas setelah gelombang serangan keji oleh gerombolan pria bersenjata selama beberapa hari.

Korban selamat mengatakan kepada BBC bahwa gangster pengendara sepeda motor menyerang desa demi desa, menembak tanpa pandang bulu.

Serangan itu diyakini sebagai tanggapan atas serangan udara militer pada hari Senin yang memaksa beberapa geng kriminal dari persembunyian hutan mereka.

Kelompok-kelompok tersebut telah mengganggu Zamfara dan negara-negara tetangga selama beberapa tahun.

Dikenal secara lokal sebagai bandit, geng-geng ini adalah jaringan penjahat canggih yang beroperasi di sebagian besar wilayah, sering mencuri hewan, menculik untuk uang tebusan, dan membunuh orang-orang yang menghadapi mereka.

Minggu ini, pemerintah Nigeria secara resmi melabeli bandit sebagai teroris, dan memungkinkan pasukan keamanan untuk menjatuhkan sanksi lebih keras kepada kelompok dan pendukung mereka. (*)

 

 

 

No comments

Powered by Blogger.